Pages

Wednesday, May 11, 2011

Saat anakku dilahirkan...

Baby ke-2 yang belum dinamakan lagi.
Allahuakbar

Allahuakbar

Allahuakbar

Itu sahaja yang mampu aku ucapkan. Memang sangat unik. Perasaan itu datang sekelip mata. Perasaan yang tak dapat dimengertikan. Saat anak aku dilahirkan dan kedengaran tangisan pertamanya, aku rasa sangat sayu. Sayu yang tak ada bandingan. Aku rasa waktu bagai berhenti. Mungkin waktu ini yang menjadikan seorang lelaki, seorang bapa yang lebih matang. Mungkin juga waktu ini yang mewujudkan kasih sayang tanpa batas antara bapa dan anak.

Saat itu, aku sanggup korbankan nyawa hanya untuk melihat anakku terus menangis. Walau sekelumit tangisan pun, aku sanggup korbankan apa sahaja. Kalau aku sebagai bapa berperasaan begini, bagaimana pula si ibu yang mengandungkannya? Baru sekarang aku sedar betapa hebatnya kasih ibu. Untung aku masih ada ibu lagi. Terima kasih Mama. For everything.

Entry menyentuh perasaan ini ditulis saat aku sedang memandang wajah anak sulung yang sedang tidur....

"Memandang ke belakang, yang ada kesan langkah penuh berdarah. Lantas, melihat ke hadapan, yang wujud jalan onak berduri. Tapi tak mungkin berdiri di sini, terdiam dan terpaku. Kerana putaran hidup memaksa aku melangkah, walau setapak. Langkah berdarah jadi pengalaman, buat pedoman melalui jalan onak berduri."

Pautan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jom Klik!